Bertahan dari cobaan pemerkosaan palsu putranya

Bertahan dari cobaan pemerkosaan palsu putranya

Apakah lebih banyak wanita yang salah menuduh pria melakukan pemerkosaan atau hanya ketahuan membuat tuduhan ini? Mungkin kita sekarang hanya melihat lebih banyak jurnalis melaporkan kasus-kasus ini daripada berpura-pura tidak pernah terjadi.

Apa pun alasannya, saya sekarang menemukan diri saya memposting komentar tentang aliran kasus semacam itu, termasuk beberapa, seperti Sara Jane Parkinson yang ceritanya saya pecahkan pada bulan Januari, di mana penuduh palsu telah dikirim ke penjara. Itu langka, tentu saja. Lebih sering daripada tidak, para wanita ini bebas dari hukuman, bahkan ketika kebohongan mereka telah mengirim pria ke penjara, menghancurkan keluarga dan menghabiskan banyak uang untuk biaya hukum bagi terdakwa yang salah.

Sepertinya saya berbicara setiap beberapa minggu dengan pria dalam situasi ini. Tidak hanya laki-laki tetapi ibu mereka. Sangat menyedihkan berbicara dengan wanita yang menangis yang selalu kagum bahwa sistem hukum kita sekarang sangat ingin menyangkal keadilan yang layak bagi anak laki-laki mereka.

Video baru saya menampilkan salah satu ibu seperti itu. Dia salah satu yang beruntung langka. Putranya yang berusia 18 tahun baru-baru ini dinyatakan tidak bersalah setelah persidangan pemerkosaan yang panjang di mana, yang luar biasa, juri berdiri dan bertepuk tangan untuk pemuda yang baru dibebaskan itu ketika dia meninggalkan gedung pengadilan. Tampaknya para ahli hukum tidak ragu lagi tentang ketidakbersalahannya setelah penampilan pengadilan luar biasa dari penuduhnya yang membuat jaringan kebohongannya compang-camping. 12.000 pesan dari teleponnya menunjukkan bahwa dia rentan terhadap banyak pasangan pada satu waktu dan bukti DNA mengungkapkan deposit sperma dari dua pria lain di vaginanya pada malam yang bersangkutan, tetapi tidak ada dari terdakwa.

Keluarga berusaha membujuk polisi untuk mendakwa wanita muda itu dengan sumpah palsu, tetapi menghadapi perjuangan yang berat.

Untuk mengakhiri dengan catatan positif, pemirsa reguler video saya akan mengingat guru musik yang dituduh secara salah oleh beberapa murid perempuannya. Pada saat saya mewawancarai pria malang itu, polisi dan Departemen Pelayanan Masyarakat telah memutuskan bahwa tuduhan itu tidak menumpuk tetapi Departemen Pendidikan masih menolak untuk mengizinkannya kembali ke sekolah NSW. Yah, mereka akhirnya mencabut larangan – jadi itu kabar baik. Mari berharap hidupnya tenang sekarang meskipun sulit membayangkan bagaimana dia akan pulih sepenuhnya dari kerusakan yang disebabkan oleh kampanye media sosial jahat terhadapnya. Ini link buat kalian yang ketinggalan video itu.

Postingan Bertahan dari cobaan pemerkosaan palsu putranya muncul pertama kali di Bettina Arndt.

Author: Jordan Lopez