Mengapur kebenaran mengapa pria bunuh diri.

Mengapur kebenaran mengapa pria bunuh diri.

Bayangkan kehebohan jika seorang pria diangkat menjadi kepala organisasi pencegahan kekerasan dalam rumah tangga terkemuka? Jadi kenapa pemerintah federal baru saja dengan bangga mengumumkan seorang wanita, Christine Morgan, sebagai Petugas Pencegahan Bunuh Diri Nasional? Ini hanyalah langkah terbaru oleh pemerintah yang bertekad untuk menyangkal fakta bahwa bunuh diri sebagian besar merupakan masalah laki-laki, dengan enam dari delapan kasus bunuh diri kita sehari-hari merenggut nyawa laki-laki.

Hebatnya, Rencana Pelaksanaan Pencegahan Bunuh Diri Nasional yang baru-baru ini dirilis dengan bangga “netral gender”, gagal untuk mengakui bahwa pria tidak hanya mendominasi statistik bunuh diri tetapi juga tidak menawarkan program khusus untuk mengatasi penyebab unik bunuh diri pria, yang berbeda secara dramatis dari wanita yang mengakhiri hidupnya. hidup sendiri.

Dugaan kaitan dengan masalah kesehatan mental adalah kesalahan yang paling mencolok. “Sekitar 80 persen orang yang meninggal karena bunuh diri memiliki masalah kesehatan mental,” kata ScoMo kemarin saat mengumumkan penunjukan Morgan. Tidak, Perdana Menteri. Itu tidak berlaku untuk pria, kelompok utama yang berisiko. Penelitian di Australia menunjukkan lebih dari separuh kasus bunuh diri laki-laki, 78 persen kasus bunuh diri petani laki-laki dan 83 persen kasus bunuh diri pada laki-laki yang lebih tua tidak secara dominan terkait dengan diagnosis kesehatan mental – menurut Institut Penelitian dan Pencegahan Bunuh Diri Australia dan studi terkait lainnya. .
Pemerintah dengan bangga menyatakan bahwa mereka bekerja untuk mencapai tujuan nol bunuh diri, namun PM mencantumkan sebagai mereka yang paling berisiko, “veteran, penduduk asli Australia, dan anak muda”. Tidak sepatah kata pun tentang kelompok yang paling rentan – pria biasa, terutama pria keluarga berusia 30-an dan 40-an yang kehilangan keluarga.
Itulah gajah di ruangan yang pemerintah kita bertekad untuk mengabaikannya. Ada bukti kuat bahwa penyebab utama bunuh diri di negara ini bukanlah masalah kesehatan mental, melainkan korban yang diakibatkan oleh pecahnya keluarga, di mana para ayah sering kali menghadapi perjuangan besar untuk tetap menjadi bagian dari kehidupan anak-anak mereka, melawan sistem hukum keluarga yang bias. yang gagal untuk menegakkan perintah kontak, dan sering menghadapi tuduhan kekerasan palsu yang sekarang secara rutin digunakan untuk mendapatkan keuntungan dalam pertempuran pengadilan keluarga.
Penelitian oleh Australian Institute of Suicide Research and Prevention menemukan bahwa hampir setengah dari kasus bunuh diri pria terkait dengan masalah hubungan, satu dari 20 terkait dengan masalah hak asuh anak, satu dari 10 terkait dengan masalah hukum yang tertunda. Itulah perbedaan gender yang mencolok – dengan bunuh diri pria tiga hingga empat kali lebih mungkin daripada bunuh diri wanita terkait dengan putusnya hubungan dan hak asuh anak.
Bukti ini telah terakumulasi selama bertahun-tahun dan tidak ada yang mau membicarakannya. Ingat serial ABC yang mewah, Man Up, yang dibuat oleh bintang radio Gus Worland? Berjam-jam televisi berfokus pada tingginya angka bunuh diri pria, tanpa henti membahas mengapa pria tidak mau membicarakan perasaan mereka – dan hampir tidak ada sepatah kata pun tentang mengapa pria bunuh diri. Tahun lalu badan amal baru Worland, Gotcha4Life, mengumpulkan hampir setengah juta dolar untuk “menyelamatkan nyawa orang-orang yang menderita penyakit mental”, uang yang akan digunakan terutama untuk program-program di sekolah yang mengajarkan anak laki-laki untuk mengekspresikan perasaan mereka.
Setiap kali ada kaitan yang diketahui dengan bunuh diri wanita, seperti depresi pascamelahirkan, uang mengalir masuk untuk mengatasi masalah dengan benar. Namun laki-laki yang berjuang untuk menghadapi konsekuensi yang menghancurkan dari berurusan dengan perpecahan keluarga tidak diberikan dukungan. Organisasi-organisasi kunci yang memberikan dukungan bagi pria dalam situasi ini – seperti Dads in Distress – menghadapi pertempuran terus-menerus untuk pendanaan.
Mungkin inilah saatnya bagi orang Australia yang pendiam untuk berbicara tentang pengapuran fakta mengejutkan tentang bunuh diri di negara ini. Hubungi anggota parlemen Anda, telepon stasiun radio, gunakan pos media sosial untuk memprotes penanganan salah pemerintah atas masalah sosial yang penting ini. Keenam pria yang sekarat setiap hari di Australia layak untuk diberitahu kebenarannya.

Saya telah membuat video dengan wanita yang berani berbicara dan mengatakan yang sebenarnya tentang mengapa pria bunuh diri. Mary O’Brien adalah konsultan pedesaan dari Queensland yang menulis artikel tentang bunuh diri pria setelah kehilangan dua pria di komunitasnya. Tapi tidak seperti kebanyakan orang yang mendominasi debat publik tentang masalah ini, dia sebenarnya jujur ​​​​tentang apa yang sedang terjadi, mencela pembicaraan tentang masalah karena pria tidak membagikan perasaan mereka dan menjelaskan hubungan dengan putusnya hubungan dan pria putus asa setelah selesai. dalam sistem hukum keluarga kita.
Tolong bantu saya mempromosikan video percakapan kami. Ini linknya: https://www.youtube.com/watch?v=3Cwchef5nEA

Author: Jordan Lopez