Tindakan disipliner terhadap pengunjuk rasa Universitas Sydney Bettina

Tindakan disipliner terhadap pengunjuk rasa Universitas Sydney Bettina

Kabar baik. University of Sydney telah mengumumkan tindakan disipliner terhadap penyelenggara utama protes kekerasan terhadap saya tahun lalu. Setelah bertahun-tahun menoleransi perilaku premanisme dari mahasiswa yang menutup kebebasan berbicara di kampus, Universitas yang berjiwa lily itu akhirnya menggigit peluru dan mengirim peringatan bahwa pelecehan semacam itu tidak dapat diterima.

September lalu saya mengajukan keluhan resmi ke Universitas setelah protes saya, ketika regu anti huru hara dipanggil untuk menyingkirkan aktivis gaduh yang mencegah saya berbicara tentang krisis pemerkosaan palsu. Saya menyebutkan penyelenggara utama protes dan meminta tindakan untuk diambil alih pelanggaran kode etik dan peraturan intimidasi dan pelecehan.

Setelah lebih dari delapan bulan penyelidikan oleh Universitas, mereka akhirnya mengumumkan bahwa lima mahasiswa bersalah atas “potensi pelanggaran” dan tindakan disipliner diambil terhadap penyelenggara utama, Maddy Ward. (Anda akan melihat dalam video saya bahwa kami awalnya bingung dengan bahasa yang tidak jelas dalam surat dari Universitas yang mengumumkan keputusan dan salah memahami empat orang akan didisiplinkan.)

Sebuah pernyataan dari Universitas mengklaim bahwa mereka telah menyelidiki apakah masing-masing responden telah secara tidak perlu dan tidak wajar menghambat kemampuan anggota masyarakat dan anggota komunitas Universitas untuk menghadiri acara tersebut, apakah mereka telah menghalangi acara untuk berlangsung, apakah responden tertentu secara fisik telah memblokir peserta tertentu, apakah responden telah mengoordinasikan perilaku mereka dengan penyelenggara protes, dan apakah, jika terbukti, perilaku tersebut merupakan pelanggaran menurut kebijakan Universitas.

Dan mereka menemukan bahwa beberapa tetapi tidak semua tuduhan itu terbukti tetapi tidak semua ditemukan sebagai pelanggaran.

Universitas tidak akan merilis nama siswa yang didisiplinkan, atau rincian publikasi – mengklaim bahwa mereka perlu melindungi siswa karena mereka menerima pelecehan ketika mereka disebutkan oleh saya tahun lalu.

Tapi tidak diragukan lagi rincian tindakan oleh Universitas akan dipublikasikan karena pembuat onar utama, terutama Maddy Ward, telah berbicara tanpa henti di media, marah karena saya akan mengambil tindakan terhadap mereka.

Para mahasiswa ini dan yang lainnya seperti mereka telah menutup pembicaraan di kampus selama bertahun-tahun dan tidak ada yang mengejar mereka sebelumnya. Setelah bertahun-tahun mengeluarkannya, mereka terkejut menemukan diri mereka di pihak penerima.

Kami memuji Universitas Sydney yang mengambil sikap ini. Senang melihat universitas ini akhirnya bergerak untuk memastikan kebebasan berbicara – meskipun pernyataan Panitera secara khusus menyatakan bahwa baik pembicaraan saya dan protes terhadapnya adalah “ekspresi kebebasan berbicara yang sah.” Mereka hampir tidak akan mengambil tindakan terhadap penyelenggara protes jika itu yang terjadi.

Tapi yang lebih penting lagi, kaum feminis tidak boleh menutup diri dari penyajian fakta sebenarnya tentang kekerasan seksual di kampus. Kampanye menakut-nakuti pemerkosaan kampus mereka memiliki tujuan yang sangat berbahaya – untuk menggertak universitas agar mengadili pemerkosaan di kampus menggunakan standar pembuktian yang lebih rendah yang akan membuat lebih banyak pria muda dihukum.

Aktivis feminis telah berhasil merusak sistem hukum pidana kita dengan menetapkan bentuk-bentuk peradilan alternatif yang gagal memberikan perlindungan hukum yang normal kepada siswa laki-laki. Itu sebabnya mereka berusaha keras untuk menghentikan saya mengekspos apa yang mereka lakukan di universitas kita.

Itulah mengapa keputusan ini sangat penting. Ini mengirimkan pesan yang kuat bahwa tidak dapat diterima bagi sekelompok kecil mahasiswa untuk berusaha menutup pembicara yang mengangkat isu-isu kontroversial di kampus. Itu adalah protes keras Universitas Sydney terhadap saya yang mendorong Pemerintah Federal untuk mengadakan penyelidikan atas kebebasan berbicara di kampus yang dipimpin oleh mantan Ketua Pengadilan Tinggi Robert French. Ini menghasilkan kode nasional, yang diadopsi oleh pemerintah, yang dirancang untuk menjadikan kebebasan berbicara yang sah sebagai “nilai terpenting” bagi staf universitas, mahasiswa, dan pengunjung.

Semoga keputusan Universitas Sydney ini, ditambah dorongan dari penyelidikan Prancis, akan berfungsi untuk mempromosikan debat yang sehat di kampus – dan menghentikan pembungkaman diskusi tentang kampanye menakut-nakuti pemerkosaan di kampus. Kelompok mahasiswa di universitas lain diintimidasi oleh protes keras di Sydney karena mengundang saya untuk berbicara – terutama setelah Persatuan Mahasiswa mengeluarkan resolusi untuk mencegah pembicaraan saya.

Saya memulai kembali tur kampus saya, dimulai di UNSW dan sedang berdiskusi dengan kelompok mahasiswa di seluruh negeri yang merencanakan acara di masa depan.

Author: Jordan Lopez